Thursday, April 11, 2013

Great Woman, menurutku..


Wanita, dengan segala pujian dan hujatan yang tak henti berganti, menjadi makhluk yang begitu kontroversial di planet yang bernama bumi ini. Dikatakan wanita adalah tiang agama, juga perhiasan dunia (khusus wanita shalehah), atau juga racun dunia (versi changcuters). Banyak orang menyetujui di balik lelaki yang besar, sesungguhnya ada wanita yang hebat. Di setiap pidato B.J. Habibi, selalu diselipkan kata-kata “Di balik kesuksesan  seorang lelaki, ada dua wanita yang sangat berpengaruh, yaitu ibu dan istri”.
Padahal kita pun tak bisa memungkiri, bahwa di setiap wanita yang besar, juga ada lelaki yang hebat.
Pada dasarnya fitrah wanita itu dipimpin laki-laki. Jika dalam pedoman hidup ini (Al Quran) telah digariskan seperti itu, maka tidak ada seorang muslim pun yang berhak memungkirinya. Lalu bagaimana dengan persoalan wanita-wanita hebat, kuat, yang mungkin tidak lagi merasa harus dipimpin laki-laki? Well, saya tidak akan membahas itu, saya tidak mau membahas sisi negatif dari persoalan ini. Mari kita membicarakan sisi positif yang mungkin bisa kita gali di sini, setidaknya dalam pikiran saya pribadi.
Great woman menurut saya, bukan terletak pada kecantikan paras dari seorang wanita, bukan pada gelar dan jabatan seorang wanita, bukan pada harta yang dimilikinya, atau seberapa kuat otot-ototnya. Saya berbicara dari perspektif wanita, dengan ini, saya pun ingin menjadi great woman.
Great woman yang pernah saya temukan di dunia ini, salah satunya adalah istri BJ.Habibi, Ainun Habibi. Habibi begitu mencintai Ainun, dan saya yakin, lelaki serasional  dan secerdas Habibi memiliki jutaan alasan tepat untuk mencintai Ainun. Dalam bukuHabibie dan Ainun yang ditulis langsung oleh Habibi, sering ditemukan ungkapan yang sama, “Ainun yang mengilhami, menenangkan, tidak pernah mengeluh, dan  memberikan senyum yang selalu saya rindukan” .
Di balik kebesaran seorang Habibi, Ainun-lan tempatnya pulang dan menenangkan diri. Ainun yang cerdas, shalehah, dan sangat berkesempatan untuk berkarir sebagai lulusan kedokteran UI, memilih untuk menjadi rumah yang nyaman untuk Habibi. Seperti dikutip dalam buku  A. Makmur Makka (SABJH) hal. 386, sebagai berikut
Mengapa saya tidak bekerja? Bukankah saya dokter? Memang. Dan sangat mungkin saya bekerja pada waktu itu. Namun saya pikir :
buat apa uang tambahan dan kepuasan batin yang barangkali cukup banyak jika akhirnya diberikan kepada  seorang perawat pengasuh anak bergaji tinggi dengan resiko kami harus kehilangan kedekatan dengan anak sendiri? Apa artinya tambahan uang dan kepuasan professional jika akhirnya anak saya tidak bisa saya timang sendiri, saya bentuk sendiri kepribadiannya? Anak saya tidak akan mempunyai ibu. Seimbangkan anak kehilangan ibu bapak, seimbangkah orang tua kehilangan anak, dengan uang dan kepuasan pribadi tambahan karena bekerja? Itulah sebabnya saya menerima hidup pas-pasan”
Kata-kata yang mencengangkan. Seperti inilah pandangan seorang great womanyang saya maksud. Tidak, bukan berarti wanita itu harus berdiam diri di rumah dan tak perlu mengenyam pendidikan. Kita lihat Ainun dengan segala kecerdasan, ketenangan, dan ke-legowo­-annya. Apakah ilmu kedokteran yang dipelajari Ainun itu terbuang percuma ketika dia menjadi ibu rumah tangga? Saya pikir tidak. Justru Ainun menjadi dokter pribadi bagi Habibi dan anak-anaknya.
Lalu, apakah karena kita (para wanita) mempelajari ilmu yang tidak berbuhubungan dengan kehidupan rumah tangga, kita tidak bisa mengaplikasikan ilmu kita di rumah? Itu pertanyaan klasik. Semua bisa diaplikasikan, kecuali bagi orang-orang yang malas berpikir. Justru wanita memerlukan pendidikan yang tinggi, untuk merawat dan membesarkan anak yang kemudian menjadi tunas bangsa dan agama.
Kebesaran seorang wanita bisa dilihat dari bagaimana dia memperlakukan suaminya, dan kebesaran seorang laki-laki bisa dilihat dari bagaimana dia memperlakukan ibu dan istrinya. Karena pada dasarnya wanita memang ingin ditaklukan dan dipimpin laki-laki. Ainun tidak akan sebegitu mudahnya  legowo pada Habibi, jika Habibi tidak memiliki kemampuan memimpin keluarga yang baik.
Great woman menurut saya, adalah wanita yang nyaman dijadikan rumah tempat pulang dan beristirahat. Wanita shalehah yang menjadikan Al Quran sebagai satu-satunya pedoman hidup. Wanita yang penuh inspirasi dan menyejukkan. Wanita yang mengendurkan egoisme, untuk kemudian mau dipimpin, dan membahagiakan orang-orang di sekitarnya.
Semoga saya bisa menjadi seorang  great woman yang dimaksud, Amin Ya Rabbal Alamin.

*repost dari blog wordpress saya tahun beberapa tahun yang lalu, semoga bisa menjadi inspirasi :)

No comments: